Sabtu, 29 Maret 2014

SAHABAT (?)

Pernah gak lo merasa ketika seseorang seakan mengatakan kalo lo itu sahabatnya, namun ternyata akhir akhirnya dia bilang kalo dia mau mencari suasana baru?
dia bilang ,"wur, gue nyamannya cerita sama lo dan ini aja". dia nyeritain kebanyak orang kalo dia nyamannya sama gue dan cewe itu, dia peduli, dia kemana mana sama gue, becanda , ketawa bareng. seakan ada lem yang menyatuin gue dan dia.
   namun, akhir-akhirnya, dia tersinggung akan satu hal sama gue, trus ada hal sepele dengan teman gue yang satu lagi. tapi dia tiba tiba muncul ngebelain cewe itu. cewe itu , dia dan gue memang sering bertiga. tapi gue sungguh shock, gue gak pernah ngatain siapapun, cuma tentang kondisi yang sama., tapi dia malah ngebelain cewe itu seakan gue orang asing. disana gue merasa ganjil. Lalu dibuatlah evaluasi. gue bingung, ini pesahabatan atau event... kenapa ada evaluasi? prinsip gue kalo misal gue salah ya tegor aja langsung gausah pake forum, gue senang ditegor walau awalnya sakit tapi itulah gunanya sahabat.. membentuk kepribadian yang lebih baik.
   di evaluasi itu gue dibilang, gue gapeduli sama dia, gakayak si a b c d, trus gamau ngajak belajar bareng, pas praktikum gue ganawarin dia, ganyuruh dia buat ngelakuin apa, dia cuma cengo pas praktik. trus dia bilang, gue gak terbuka. trus gue bilang gue bakal berubah trus dia bilang,"lo gak harus berubah, tapi lo harus nunjukin diri lo yang sebenarnya kekita, supaya lo bisa terbuka kekita". wut? its me from long time ago, i never use a mask. gue yang gapeka, gue yang akan nolong saat lo minta, gue yang suka ngelakuin hal autis. coba? apa yang gue tutupi?  trus kenapa lo sering marah saat gue menjadi diri gue sedangkan lo nyuruh gue buat jadi diri sendiri?


ya.... itu memang kekurang gue,"GAK PEKA!" bahkan buat diri sendiri aja gue masa bodo. gue gapernah belajar, gimana mau ngajakin orang. gue hanya belajar saat guru/dosen nerangin. gue mau buat belajar kelompok. tapi rumah kita pada jauh jauhan. lo bilang saat sama gue lo kayak make topeng? gak bebas, siapa yang ngelarang lo buat jadi diri sendiri. gue bahkan gapernah ngelarang orang gila buat jingkrak jingkrak, gue sendiri mungkin paling gila. trus kenapa pas awal ketemu beberapa bulan lo ketawa lepas. gada yang berubah dari gue, sama seperti kalian. gue gapernah curhat? gue curhat tentang kacang kacangan coba, kalo masalah keluarga? gue memang gapernah cerita! itu privasi.


lo bilang lo sedang mencari kenyamanan. oh jadi yang selama ini yang nyaman itu cuma gue?
sungguh bodoh gue ngira lo nganggap gue sahabat. tapi itu kata kata lo sendiri. tapi ternyata lo memang gampang curhat hal privasi kesana sini ya... gue bodoh! sungguh jarang jarang gue sampai nganggap orang sahabat karena prinsip gue kalo gue udah nganggap dia itu sahabat maka dia itu selamanya sahabat. kenapa gue bisa secepat itu? semua juga karena lo yang sepertinya bilang gue sahabat, entah hanya seperti atau benar lo bilang kayak gitu. dan disaat lobilang "saudara gue mah banyak sahabatnya wur, gakayak gue" disaat itu gue udah tekad "lo sahabat gue".  semenjak waktu keawaktu kita selalu bareng, lo ngajak gue masuk tim yang sama sungguh pengennya gue disana, ya gue memang ingin ditempat dimana orang mengharapkan gue ada disana, dimana orang senang akan kehadiran gue. trus gue ngajak lo masuk organisasi yang sama juga, tapi lo gaditerima ditim yang sama kayak gue. dihari wawancara, lo nungguin gue padahal lagi sakit. saat tau lo gaditerima gue protes kekakanya. tapi ternyata dia gaterima akan protesan gue, dia bilang "lo bilang kayak gitu jadi seakan akan gue yang nyuruh lo wur!" cukup kencang sampai beberapa orang ngeliat ke gue, gue cengengesan karena gatau mau ngomong apa... orang orang lain bilang "gatau diri lo wur, malah bilang kayak gitu masih untung lo diterima". tapi ternyata dia mikirnya lain. katanya dia malah terpojok dengan kata kata gue kekakaknya. gue sedih kalau sahabat gue sedih, tapi saat setelah itu gue jadi bingunng. gue liat dia pergi curhat sama yang lain, gue ngerasa dia lagi nyeritain tentang gue. yap... be patient. padahal gue bermaksud peduli................................................................................................................


hari hari berlalu... sampai saatnya, dia bilang "bukan berarti lo bukan sahabat gue wur, tapi gue pengen mencari kenyamanan".


gue merasa seperti dicampakkan.

di buang...

di lempar............

dia dan cewe itu pergi main dengan a b c d e itu  yang lebih kalem dan orang yang lebih rajin dan lebih care.
itu semua memang bukan diri gue, bukan sifat gue.


setelah itu, dia main dengan mereka dan bilang "tempatin buat a b c d" disamping gue. itu yang biasa kita lakuin.
"ihhh kita jodoh"
"ih nama ini sesuai sama kita, ini nama grup kita"
"pokoknya ini tempat a"
"ini orang orang yang bikin gue nyaman"

dia bilang lebih banyak dari itu didepan congor gue, seakan gapeduli gue.. mungkin dia ngira gue gapunya mata atau telinga kali ya? atau gue gak ada.



gue cerita ke teman gue yang lain. si x dan y. mereka juga sekelompok dengan dia dan cewe itu. "gue jarang jarang percaya sama orang, dan gue udah nganggap dia sahabat gue" berkali kali gue bilang kayak gitu , curhat ke x dan y. gue tau pasti si x dan y juga sakit hati. tapi gue yang merasa lebih sakit. karena cewe dan dia itu lebih sering sama gue. dan begitu egois gue mengistemewain si cewe dan dia didepan x dan y. padahal selama ini mereka selalu nemenin gue. gue sangat frustasi, gue gapernah dicampakkan sama orang yang gue anggap sahabat. dan gue juga gapernah di campakkin pacar, karena gue belom pernah. gue benar benar sakit hati.


tapi sekarang gue sadar, dibalik semua itu masih ada yang peduli sama gue. menerima gue apa adanya kayak x dan y.sahabat itu adalah orang yang senang akan kelebihan dan kekurangan lo. nerima apa adanya. kalo dia merasa ganyaman berarti dia bkn sahabat lo.


semua ini mengingatkan gue pada sahabat sma gue, fira dan sipa. dia selalu sama sama gue dan selalu bahagia saat ngeliat ada gue, walau sifat kami sama, sama sama keras kepala tapi sama sama ngerti karna prinsipnya kita seperti saudara. berantem sehebat apapun, besoknya baikan lagi. begitu gue dan saudara gue. karena kalau udah sayang, apapun kesalahan juga selo aja. ketawa ketawa lagi. gue bersyukur punya kalian




dan shifa , icha gue juga seneng punya kalian disamping gue. gue harap suatu saat lo gaakan bilang "gue mau mencari kenyamanan wur" hahahahhaah



sebenarnya itu sangat konyol, saat lo mencari kenyamanan saat orang nyaman akan kehadiran lo.gue juga gak serendah itu kan? yang bikin orang ganyaman saat gue sendiri nyaman dan mengharapkan main sama lo. fak yahh.



gue hanya benci sama sikap gue, yang jika bermasalah sama orang yang berarti sama gue , gue bakal bermuka masam kesemua orang. dan ini udah berbulan bulan. hilang semua sifat ceria gue. biasanya gue bermasalah hanya sampai sehari. gapernah lebih. prinsipnya gue pengen saat gue tidur semua selesai. tapi kali ini setiap gue membuka mata pagi hari hal itu masih ada. karena apa? ini semua bukan masalah, hanya hati yang terluka.



dan gue ganyangka saat di nyeritain kekakak angkatan akan probs ini, kakak itukan gatau gimana disisi gue nya. ya masa bodolah. wury sudah lelah.sepertinya gue banyak berubah setelah semua ini.gue yang selalu ceria? sering ngelawak? sok akrab kesemua orang? ramah? mungkin akan memudar. 

gapernah gue merasa kesal dan sedih kayak gini.



intinya, hal yang gue rasain itu cuma "gue bodoh karena terlalu cepat percaya...gue mesti lebih peduli sama orang yang setia nemenin gue, saat orang bilang dia gak nyaman berarti dia enggak nganggap sahabat, banyak macam macam orang di dunia ini, yang ini tipe pengumbar hal hal manis dan kejam"








Tidak ada komentar:

Poskan Komentar