Jumat, 21 Juni 2013

SHIAL!!

dimulai dari...

ehm....

bukan, tapi berlanjut dari postingan sebelumnya.

nomor urut gue ilang.

::::::.13 Juni 2013.::::::::
Saya dateng lebih pagi. saya sampai jam 9 kurang digedung rektorat. nunggu cukup lama, lalu datanglah ibu ibu pakai baju merah .
,"yang belom selesai kemaren sekarang langsung aja keatas"
saya,"bu, nomor saya ilang gimana ya? ambil nomor barukah?"
"langsung saja naik keatas, nanti bilangin ya"
"oke deh"

gue pun seneng, ternyata nomor gue ilang itu gapunya efek apa apa.
jadi percuma deh gue galau galau gichuu...
gue naik keatas dengan tangga menggunakan kaki gue yang panjang, gue berhasil mendahului saingan gue buat sampai keatas. eh ternyata harus tetap berurut dan kemaren baru sampai nomor 12. nomor gue ? 36! oke sip~
gue kenalan dengan orang orang daripada gue nyamar jadi patung temporary. banyak orang. bahkan namanya satupun gue gak inget. oiya ada deh yang diinget tapi kayak semacam 10% dari orang yang gue kenal.

dua jam kemudian, "nomor 35 silahkan masuk "
yesss asik dikit lagi gue~~~
lalu datanglah gadis dengan terengah engah
"pak, saya huhah huh hah huh hah mau hah hah lapor.... saya nomor 31, tapi nomor saya ilang, kemaren saya taro saku...."
"yasudah kamu ulang dari awal..."

glek! datanglah gue,"tapi pak.... kata ibu yang dibawah saya disuruh keatas aja tadi, antri"
"tidak bisa, kamu harus belajar disiplin!! *bla bla *"

gue tinggal aja dia. somprettt ngeselin banget udah cape banget dari kemaren dan tadi disuruh nunggu. kalo disuruh ambil nomor baru gue bakal dapet 30an juga kan, gue turun dengan tangga ujung sana dengan kaki yang dihentak hentakkan.

gue emosi...

sampai deket mama dibawah, gue nangis sambil nunduk. lalu berdiri dan gandeng mama,"yaudahlah ma, gausah kuliah disini, yuk pulang" lalu mama gue khawatir dan nahan gue, trus dinasehatin "skrg kamu yg lagi butuh, jangan ngambek gitu" lalu gue duduk paling depan pojok dan nunduk . jadi gada yang tau kalo gue nangis. lalu bapak bapak yang di atas turun. gue heran kenapa dia langsung turun karna daritadi dia gaturun dan orang udah nunggu lama buat ngambil nomor antrian.
mama gue ngedatengin dan minta nomor antrian. eh dia gamau ngasih. mama gue teriak dari ujung .. manggil nama gue. tapi gue cuekin aja. gue butuh diem dulu kan... gitu deh, gue gabisa berenti nangis dengan otomatis gitu semcam ada tombol off lalu jika dipencet gue bakal berenti nangis, gue gapunya tombol itu. dan gue jg gapunya dot barbie yang kalo dipasang jadi berenti manggil mama sambil nangis. oh gue cuma punya boneka itu pas kecil.

lalu terdengarlah suara mama gue yang kenceng,"pak, kasihlah nomornya, dia nangis diujung sana"  oh man... shit man, mampos semua orang tau deh. padahl gue diem diem kan -_-
mama gue nyamperin gue dan duduk disamping gue yang diikuti oleh ibu ibu
"nak, udahlah ambil aja nomornya  ilangin gengsinya"
"iya dek, kamu baru kayak itu, anak saya data dirinya salah, dia harus muter muter buat benerin"
gue diem aja kasian mama... yang lain aja gaditemenin mamanya. gue? mama kasian deh pokoknya. gue teringat  malin kundang, sebagai orang minang, gue harus belajar dari malin kundang... jangan ngelakuin kesalahan yang sama kayak dia. harusnya kan dia jangan gitu... jangan gitu posisinya, jadikan patung batunya jadi jelek. jadi kalo udah kedengeran kutukan ibu ,"bundo kutuak jadi batu..." yaahh lo harus langsung ambil pose sebaik mungkin, secantik dan seseksi mungkin. kapan lagi dan siapa yang mau bikinin patung diri lo. oke sesat....

gue berdiri dan jalan ke bapak itu. gue heran kenapa dia lama banget diri disitu. brasa ditungguin juga gue. kemaren prasaan betntar doang.. banget bentar. nah itu lebih dari 15 menit. gue pasang muka super jutek gue dan gue dapet nomor 47. gue duduk lagi dan dengerin lagu dari headset....
trus berdatanganlah beberapa temen yang gue lupa namanya, ngehibur gue, cerita tentang hal kocak gitu. gue juga ngerasa kalo gue jutekin temen gue yang asing kemaren. ebuseeeh padahal baru hari kedua berteman kan. mana bisa dia maklumin. nyamperin gue aja dia pasti takut hahha, yaudahlah bodo amat!!!!!!!! ekspresi gue gabisa dibikin bikin. apa adanya. kecuali ke stars.
lalu, gue dapet sms dari duo kocak, temen gue kemaren nanyain. lalu gue disamperin salah satunya dan bilang ,"wur lo serem banget dah wur" "iya yah? hahahhaa" gitudah ngobrol gapenting gitu, dia ngajakin gue kebangku belakang buat gabung sama yang lain tapi gue gamau. gue belom terlalu mood. ini bakal jadi hari terburuk .... dan gue harus pasti harus datang lagi besok karna nomor gue jauh.
eh sebelum jam makan siang, gue jadi  orang kedua terakhir sebelum jam makan siang.
sampai didalam pas verifikasi. dateng dateng gue langsung diketawain bapak bapak itu... "ini nih yang nangis tadi?" "hah? kok tau sih... eh bukan bukan saya"
trus semua petugas disana berenti dan ngeliat ke gue dengan ngakak. HAHAHAHAHAHHAHAHAHAHHAHAHAHHAHAHAHAHAHAH suara ketawa menggema. kampreeettt ada yang ngeliat muka gue dengan tepat dimuka beberapa centi doaang trus ketawa "udah kuliah kok nangis"
ughhh gue lemes..
lalu bapak itu ngajakin gue ngobrol, gue ketawa aja. udah gak marah. dia tiba tiba berubah jadi ramah banget padahal kata yang sudah sudah dia paling salak eh galak.
dia nitip salam mulu sama mama gue dan minta maaf sama mama gue setiap kali gue ngeliat ke dia. totalnya 4 kali. iya gue itungin. trus dia nitip pesan jangan ngilangin bukti verifikasi.


yaaaay akhirnya selesai verifikasi dan lolos!!!


#sebenarnya ini cerita yang paling males gue ceritain. semcam pen gue jadiin rahasia gitu. diri gue aja malu gue punya pengalaman kayak gini. arrrggggggghhhhh maluuuuu......syudahlah

sampai rumah, gue sadar. map rapor 60 gue ketinggalan di........................................ruang verifikasi

ok sip! gue berniat buat gak ngambilnya.
betapa teledornya gue~~
*jedotin kepala*


 sampai malamnya mama gue datang sambil ngakak
"wury, ini bukan salah mama yah... mungkin kita kemaren teralalu seneng dan lupa kalo ini.... ada ditas mama"
gue liat dan itu nomor urutan antrian gue "36"
oke HAHAHHAHAHAHAHAHHAHAH

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar